Teman Yang Baik dalam Islam Akan Menuntunmu Pada Kebaikan

Sebagai makhluk sosial, manusia tidak dapat hidup sendiri. Manusia membutuhkan kebersamaan dalam kehidupannya. Semua itu adalah dalam rangka saling memberi dan saling mengambil manfaat. Orang kaya tidak dapat hidup tanpa orang miskin yang menjadi pembantunya, pegawainya, sopirnya, dan seterusnya. Demikian pula orang miskin tidak dapat hidup tanpa orang kaya yang mempekerjakan dan mengupahnya.Demikianlah seterusnya. Allah SWT berfirman yang artinya dalam QS. Az-Zukhruf:32)

أَهُمْ يَقْسِمُونَ رَحْمَتَ رَبِّكَ ۚ نَحْنُ قَسَمْنَا بَيْنَهُمْ مَعِيشَتَهُمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا ۚ وَرَفَعْنَا بَعْضَهُمْ فَوْقَ بَعْضٍ دَرَجَاتٍ لِيَتَّخِذَ بَعْضُهُمْ بَعْضًا سُخْرِيًّا ۗ وَرَحْمَتُ رَبِّكَ خَيْرٌ مِمَّا يَجْمَعُونَ

Terjemah: “Apakah mereka yang membagi-bagi rahmat Rabbmu?Kami telah menentukan antara mereka penghidupan mereka dalam kehidupan dunia, dan Kami telah meninggikan sebagian mereka atas sebagian yang lain beberapa derajat, agar sebagian mereka dapat mempergunakan sebagian yang lain. Dan rahmat Rabbmu lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan.

Dengan bersosialisasi sebagai makhluk sosial, pemikiran seseorang dapat lebih terbuka dan mampu beradaptasi dengan lingkungannya. Meskipun manfaat bersosialisasi amat penting, seseorang juga perlu selektif dalam bergaul. Rasulullah SAW selalu berpesan agar dapat memilih pergaulan yang baik dan dapat membawa pada kebaikan.Sebagai makhluk sosial yang selalu membutuhkan orang lain, manusia harus mampu selektif dalam menentukan dunia pertemanannya. Agar tidak terjun dalam pertemanan yang salah yang membawanya pada lembah kesusahan, lembah yang membuatnya lupa dengan Allah.

Teman yang baik dan teman yang buruk ibarat seorang penjual minyak wangi dan seorang pandai besi. Penjual minyak wangi, engkau bisa membeli minyak wangi darinya, dan kalau pun tidak, engkau tetap dapat mendapatkan bau harum darinya. Adapun pandai besi, bisa jadi (percikan apinya) mengenai pakaianmu dan kalaupun tidak, engkau tetap mendapatkan bau asapnya yang tidak sedap.” (HR. Bukhari-Muslim).

Dari hadits di atas, kita  bisa melihat bahwa Rasulullah menyarankan umat Muslim untuk memilih teman yang baik, karena teman akan menjadi pengaruh perasaan terbesar dalam lingkungan. Teman yang baik akan menuntun kita ke jalan Allah hingga mampu mencapai cita-cita dan harapan. Teman yang baik akan selalu mengingatkan kepada kita bahwa Allah yang memiliki segalanya, begitupun sebalikan teman yang tidak baik akan membuat kita lupa dengan Allah, lupa dengan akhlak Rasulullah dan lupa dengan petunjuk muliah Allah dalam kitab suci Al-Qur’an. Allah berfirman dalam QS. AL-Furqan :27-29

وَيَوْمَ يَعَضُّ الظَّالِمُ عَلَى يَدَيْهِ يَقُولُ يَا لَيْتَنِي اتَّخَذْتُ مَعَ الرَّسُولِ سَبِيلًا (27) يَا وَيْلَتَى لَيْتَنِي لَمْ أَتَّخِذْ فُلَانًا خَلِيلًا (28) لَقَدْ أَضَلَّنِي عَنِ الذِّكْرِ بَعْدَ إِذْ جَاءَنِي وَكَانَ الشَّيْطَانُ لِلْإِنْسَانِ خَذُولًا (29)

Terjemah:” Dan (ingatlah) hari (ketika itu) orang yang zalim menggigit dua tangannya, seraya berkata: “Aduh kiranya (dulu) aku mengambil jalan bersama-sama Rasul. (27) Kecelakaan besarlah bagiku; kiranya aku (dulu) tidak menjadikan si Fulan itu teman akrab (ku). (28) Sesungguhnya dia telah menyesatkan aku dari Al-Qur’an sesudah al-Qur’an itu datang kepadaku. Dan adalah syaitan itu tidak menolong manusia.

Allah juga berfirman dalam QS. Al-Kahf:28 agar seorang muslim bersabar untuk selalu berkawan dengan orang-orang yang shaleh

وَاصْبِرْ نَفْسَكَ مَعَ الَّذِينَ يَدْعُونَ رَبَّهُمْ بِالْغَدَاةِ وَالْعَشِيِّ يُرِيدُونَ وَجْهَهُ ۖ وَلَا تَعْدُ عَيْنَاكَ عَنْهُمْ تُرِيدُ زِينَةَ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا ۖ وَلَا تُطِعْ مَنْ أَغْفَلْنَا قَلْبَهُ عَنْ ذِكْرِنَا وَاتَّبَعَ هَوَاهُ وَكَانَ أَمْرُهُ فُرُطًا

Terjemah:”Dan bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan senja hari dengan mengharap keridhaan-Nya; dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka (karena) mengharapkan perhiasan dunia ini; dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya telah Kami lalaikan dari mengingati Kami, serta menuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melewati batas.”

Sahabat MQ, begitulah Allah mengingatkan kita untuk senantiasa memilih teman dalam pergaulan hidup. Agar hidup manusia menjadi lebih berarti, tidak merasa hampa karena Allah selalu menjadi pelindung pertemanan kita. Semoga kita senantiasa disatukan dengan orang-orang yang baik dalam Islam yang mampu membawa kita pada jalan kebaikan untuk mencapai segala harapan di jalan Allah yang penuh kasih sayang.

ARTIKEL TERBARU