Mencontoh Rasulullah dalam Bercanda

Sahabat MQ, bercanda memang diperlukan dalam hidup. Namun ternyata esensi dari bercanda itu tidak identik dengan lucu, tapi bercanda itu untuk bahagia. Maka, seperti apakah bercanda ala Rasulullah shallallahu alaihi wasalam?

Pertama, luruskan tujuan. Yaitu bercanda untuk menghilangkan kepenatan, rasa bosan dan lesu, serta menyegarkan suasana dengan canda yang dibolehkan. Sehingga kita bisa memperoleh gairah baru dalam melakukan hal-hal yang bermanfaat.

Kedua, jangan melewati batas. Sebagian orang sering kebablasan dalam bercanda hingga melanggar norma-norma. Dia mempunyai maksud buruk dalam bercanda, sehingga bisa menjatuhkan wibawa dan martabatnya di hadapan manusia.

Ketiga, jangan bercanda dengan orang yang tidak suka bercanda. Terkadang ada orang yang bercanda dengan seseorang yang tidak suka bercanda, atau tidak suka dengan canda orang tersebut. Hal itu akan menimbulkan akibat buruk. Oleh karena itu, lihatlah dengan siapa kita hendak bercanda.

Keempat, jangan bercanda dalam perkara-perkara yang serius. Ada beberapa kondisi yang tidak sepatutnya bagi kita untuk bercanda. Misalnya dalam majelis penguasa, majelis ilmu, majelis hakim, ketika memberikan persaksian, dan lain sebagainya.

Kelima, hindari perkara-perkara yang dilarang Allah subhanahu wa ta’ala saat bercanda, di antaranya; menakut nakuti saudaranya, melecehkan sekelompok orang tertentu, atau canda yang berisis tuduhan dan fitnah terhadap orang lain.

Bercanda dengan kata-kata yang buruk tidak dibolehkan sama sekali. Allah subhanahu wa ta’ala telah berfirman dalam Surat Al-Isra ayat 53:

“Dan katakanlah kepada hamba-hamba-ku: “hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang lebih baik (benar). Sesungguhnya setan itu menimbulkan perselisihan di antara mereka. Sesungguhnya setan itu adalah musuh yang nyata bagi manusia.”

Keenam, tidak banyak tertawa. Banyak orang yang tertawa berlebihan sampai terpingkal-pingkal ketika bercanda. Ini bertentangan dengan sunnah. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam telah mengingatkan agar tidak banyak tertawa:

“Janganlah kalian banyak tertawa. Sesungguhnya banyak tertawa dapat mematikan hati.”

Maka sahabat  MQ, mengerjai orang dalam rangka bercanda harus memperhatikan beberapa aspek agar bercanda kita membawa kebahagiana bersama di dunia maupun di akhirat.

ARTIKEL TERBARU

  • Kiat Sukses di Kantor untuk Introver

    Sahabat MQ, orang-orang yang memiliki kepribadian introvert terkadang sering diidentikkan dengan label antisosial, karena dianggap tidak mampu bekerjasama dalam sebuah tim di lingkungan kerja. Hal…

    Read More
  • Menumbuhkan Rasa Cinta Keluarga

    Sahabat MQ, hubungan yang sehat, langgeng, dan harmonis, tentu menjadi impian semua keluarga, terkhusus bagi setiap pasangan. Memang bukan suatu hal yang mudah untuk mewujudkan…

    Read More
  • Tiga Level Keuangan yang Perlu Anda Ketahui

    Sahabat MQ, pengelolaan keuangan menjadi satu hal yang mudah diucapkan, akan tetapi terkadang masih tidak terlalu diperhatikan untuk segera dilakukan/. Sebenarnya, pengelolaan keuangan tidak ada…

    Read More